ikla

Wednesday, 17 September 2014

Mengonversi teks eksposisi ke dalam bentuk yang lain sesuai dengan struktur dan kaidah teks baik secara lisan maupun tulisan

Tujuan

Mengonversi teks eksposisi ke dalam bentuk yang lain sesuai dengan struktur dan kaidah teks baik secara lisan maupun tulisan
Sebelumnya, kita sudah bisa mengevaluasi struktur isi dan bahasa teks eksposisi. Pada topik ini kalian akan mempelajari bagaimana sebuah teks eksposisi dikonversi menjadi sebuah teks monolog.
Definisi Singkat Teks Eksposisi dan Teks Monolog
Teks eksposisi merupakan sebuah teks yang berisi tentang informasi yang bermanfaat untuk pembaca dengan mengetengahkan pendapat pribadi penulis. Teks eksposisi sendiri terdiri dari tiga struktur pendukungnya. Di antaranya sebagai berikut.
1. Tesis atau pernyataan pendapat. Isi pada bagian ini adalah pendapat dari penulis mengenai sebuah permasalahan berdasarkan fakta yang ada.
2. Argumentasi. Argumentasi dalam hal ini berisi berbagai jenis fakta yang mendukung pendapat atau prediksi dari penulis.
3. Adanya penegasan ulang dari pendapat yang sudah dikemukakan. Penegasan ulang ini berada di paragraf terakhir yang merupakan penguatan terhadap argumentasi yang sudah disampaikan.
Teks eksposisi merupakan jenis teks yang menggunakan konjungsi seperti “pada kenyataannya”, pronomina seperti “saya, kita”, dan argumentasi satu sisi apakah argumentasi yang menolak atau argumentasi yang mendukung.
Sedangkan teks monolog merupakan sebuah teks drama atau seni peran yang dalam penyajiannya akan dibawakan hanya oleh satu pemeran saja di atas panggung. Teks monolog bisa diciptakan secara langsung, berdasarkan novel atau cerpen, juga bisa berasal dari konversi teks lain seperti teks eksposisi.
Langkah-Langkah Konversi Teks Eksposisi Menjadi Teks Monolog
Untuk membuatkan konversi teks eksposisi menjadi teks monolog, ada langkah-langkah yang perlu diperhatikan. Langkah-langkah tersebut di antaranya sebagai berikut.
1. Memilih teks eksposisi.
2. Pilihlah teks yang menarik dan padat. Teks eksposisi yang menarik akan memberikan ruang pada penulis untuk mengekspresikan diri saat melakukan konversi menjadi teks monolog.
3. Setelah memilih teks eksposisi, ubahlah isi teks menjadi sebuah teks monolog.
4. Teks monolog hasil konversi akan menarik jika penulis bisa mengolah kata sebaik mungkin.
5. Teks monolog selesai dan siap untuk dipentaskan.

perhatikan!

Contoh Konversi Teks Eksposisi Menjadi Teks Monolog
Contoh teks eksposisi.
Membuka Usaha, Mari!
Memutuskan untuk membuka sebuah usaha sendiri merupakan sebuah pilihan yang bisa dikatakan tidak mudah. Tidak semua orang memiliki ketertarikan atau bahkan keberanian untuk membuka sebuah usaha. Akan tetapi, di era globalisasi ini, kita dituntut untuk lebih kreatif dan lebih maju baik dari segi pendidikan maupun dari segi ekonomi. Salah satu cara untuk meningkatkan taraf ekonomi adalah dengan mulai membuka usaha sendiri.
Dunia industri kreatif saat ini sedang mendapatkan perhatian lebih. Semakin banyak orang mulai tertarik dengan dunia usaha. Ditambah lagi dengan semakin terbukanya dunia luar, dalam arti batas ruang dan waktu antara satu negara dengan negara lainnya semakin menipis. Di era globalisasi ini, pengaruh asing semakin kuat masuk ke dalam negeri. Salah satunya adalah pengaruh dalam bidang ekonomi. Masyarakat negeri ini sudah seharusnya mempersiapkan diri menghadapi pasar bebas yang semakin dekat.
Salah satu cara untuk menghadapi pasar bebas di era globalisasi ini adalah dengan memiliki sebuah usaha walaupun kecil tetapi kuat. Membangun usaha memang tidak mudah, akan tetapi membangun sebuah usaha akan memberikan kekuatan kepada seseorang untuk tidak terus-menerus bergantung pada gaji dari perusahaan. Seorang pengusaha juga bisa ikut serta dalam persaingan pasar bebas. Selain itu, pengusaha juga memiliki kesempatan untuk membuat produk buatannya dikenal dan dibeli oleh konsumen asing.
Membuka sebuah usaha tidak hanya untuk kepentingan pribadi. Ketika usaha yang dibangun semakin besar, maka akan membutuhkan karyawan untuk menjalankan usaha tersebut. Perekrutan karyawan ini akan membantu mengurangi tingkat pengangguran di negeri ini. Akan lebih baik jika mengutamakan perekrutan karyawan dari masyarakat sekitar tempat usaha. Hal tersebut juga akan meningkatkan taraf ekonomi masyarakat setempat serta mengurangi tingkat pengangguran di lingkungan masyarakat tersebut. Membuka sebuah usaha selain menciptakan sebuah produk baru, menabung untuk masa depan, juga bisa membantu orang lain yang memang sedang membutuhkan pekerjaan.
Oleh karena itu, kita sebagai masyarakat yang berpikiran maju dan kreatif, tidak ada salahnya mulai untuk melirik dan membuka sebuah usaha. Kegigihan, kejujuran, serta pengetahuan yang luas mengenai dunia usaha bisa menjadi modal besar bagi seseorang untuk maju. Tentunya masalah modal berupa uang pun tidak bisa dikesampingkan, akan tetapi modal lain seperti tekad, keinginan, kreativitas, dan kejujuran juga penting untuk dimiliki.
Contoh teks monolog hasil konversi teks eksposisi.
Membuka Usaha, Mari!
Seorang laki-laki muda tengah duduk di depan teras. Di sampingnya ada secangkir teh hitam, sepiring pisang goreng, dan koran. Ia duduk bersila, mereguk teh hitam dalam cangkir, kemudian memandang ke depan.
“Aaaah... apa harus terus hidup seperti ini. Ketika hari libur seperti ini tiba, aku hanya duduk-duduk santai tidak jelas di depan teras sambil ditemani air kopi hitam pahit dan pisang goreng saja. Ada libur dua hari.” Laki-laki muda itu mengubah posisi duduknya, agak menyamping. “Aaah... aku mungkin tidak bisa selamanya bekerja di sana. Gajinya pun hanya cukup untuk sehari-hari saja.” Laki-laki itu mulai melirik koran di sampingnya, kemudian ia mengambil koran tersebut dan membaca sebuah artikel yang terpampang di halaman paling depan.
“ERA PASAR BEBAS, SIAPKAH ANDA? Hmmmm.... hmmm... hmmm..” sang laki-laki terus membaca artikel tersebut sampai habis.
“Wah, pasar bebas memang sudah mulai terasa sekarang, bagaimana tahun 2015 nanti? Wah wah, apa aku akan terus seperti ini? Ah iya, kawanku semasa sekolah dulu sekarang sudah mempunyai usaha kreasi rotan dan bahkan penjualannya sudah sampai ke luar negeri. Apa aku membuat usaha saja? Kebetulan aku punya tabungan yang... (berpikir) aku rasa cukup untuk modal awal. Aku juga punya keahlian di bidang kreasi rotan. Mungkin aku tidak akan membuat kreasi rotan biasa, tetapi yang lebih unik lagi. Selain itu, bukankah warga di sekitar rumahku juga ada yang belum bekerja. Ya, ya aku bisa mengajak mereka untuk membuka sebuah usaha kreasi rotan. Kreasi rotan khas Indonesia. Aaah, baiklah. Aku harus bisa menjadi seseorang yang siap bersaing di era pasar bebas ini dan mengenalkan kreasi rotan indah dari Indonesia. Aku juga bisa mengajak mereka yang menganggur untuk bekerja.”
Kemudian sang laki-laki berdiri, melipat koran di tangannya. “Ya! Sudah aku putuskan, aku akan mulai membuka sebuah usaha kreasi rotan khas Indonesia! Semangat!” Sang laki-laki kemudian mengambil cangkir kopi dan piring pisang goreng, lalu masuk ke dalam rumahnya.

No comments:

Post a Comment